Kacang azuki (Kacang merah kecil)

Kacang azuki
Gambar Kacang azuki

Kacang merah kecil atau kacang tolo merah adalah sejenis kacang. Kacang ini banyak digunakan dalam masakan Indonesia, contohnya sup kacang merah dan sambal goreng krecek. Kacang ini kadang disebut kacang tolo saja atau kacang merah saja. Sebutan kacang merah juga sering ditujukan untuk kacang merah besar, yang dalam bahasa Inggris disebut Red Kidney Bean.

Kacang ini dikenal dalam bahasa Jepang dengan nama Azuki, sehingga dalam bahasa Inggris disebut Azuki bean.
Asal dan keragaman 

Speciation and domestication 

Nenek moyang liar dari kacang adzuki yang dibudidayakan mungkin Vigna angularis var. nipponensis ,  yang didistribusikan di seluruh Jepang, Korea, China, Nepal dan Bhutan. Specifications antara Vigna angularis var. nipponensis dan vigna angularis var. angularis terjadi sekitar 50.000 tahun yang lalu.  Arkeolog memperkirakan itu dijinakkan sekitar 3000 SM. Namun, kacang adzuki (dan juga kacang kedelai) yang berasal dari 3000 SM sampai 2000 SM diindikasikan masih sebagian besar berada dalam kisaran ukuran liar. Biji yang membesar terjadi pada Zaman Perunggu atau Zaman Besi kemudian , dengan penggunaan bajak.  Domestikasi kacang adzuki menghasilkan trade-off antara hasil dan ukuran biji. Kacang adzuki yang dibudidayakan memiliki polong yang lebih sedikit namun lebih panjang, biji lebih sedikit tapi lebih besar dan bertubuh lebih pendek, tapi juga hasil benih yang lebih kecil secara keseluruhan daripada bentuk liar. Tempat yang tepat untuk domestikasi tidak diketahui; asal domestikasi ganda di Asia timur laut (misalnya Jepang, Cina, dan Korea) telah disarankan.

Pemuliaan 

Di Jepang, kacang adzuki adalah salah satu tanaman pertama yang dikenai pembiakan tanaman ilmiah.  Sifat pemuliaan yang penting adalah hasil, kemurnian warna kacang dan waktu jatuh tempo. Kultivar terpisah dengan biji lebih kecil dan biomassa yang lebih tinggi dibiakkan untuk produksi pakan ternak dan sebagai pupuk hijau . Kultivar yang disesuaikan secara lokal tersedia di China, Jepang, Korea dan Taiwan.Lebih dari 300 kultivar / landrace / breeding line terdaftar di Jepang.
Selain itu, China (Institute of Crop Germplasm Resources (CAAS), Beijing, lebih dari 3700 aksesi) dan Jepang (Stasiun Percobaan Pertanian Tokachi, Hokkaido-ken, sekitar 2500 aksesi) mengakomodasi koleksi plasma nutfah kacang adzuki yang besar.

Bentuk gulma

Gulma jenis adzuki sering terjadi di Jepang. Penyebaran bentuk gulma yang luas disebabkan oleh adaptasi terhadap habitat yang terganggu manusia, lolos dari kultivar tua, dan pembentukan alami dari turunan hibrida antara kultivar dan bentuk liar.Berbeda dengan bentuk liar, bentuk gulma kacang adzuki digunakan sebagai pengganti bentuk budidaya dan dikonsumsi sebagai kacang manis, terutama jika kacang adzuki yang dibudidayakan diserang oleh hama. Namun, di kebun budidaya bentuk gulma diakui sebagai kontaminasi dan menurunkan kualitas benih kultivar adzuki.

Sumber : Wikipedia

 
Copyright ©2015-2018Resep Masakan-
Template By. Catatan Info